Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

6 Tips Berpuasa bagi Ibu Hamil dan Menyusui yang Benar

Kehamilan merupakan salah satu hal yang sangat ditunggu - tunggu oleh semua wanita/ibu di dunia ini. Apalagi pada saat kehamilan pertama, pasti akan sangat amat berarti dan penting. Sang ibu tentunya akan berusaha sebaik-baiknya supaya bayi yang ada dalam kandungannya selalu dalam keadaan baik senantiasa sampai nanti tiba saatnya proses persalinan.
Namun, terkadang ada banyak pertanyaan seputar apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh wanita yang sedang hamil. Salah satu pertanyaan umum yang seringkali diajukan adalah bolehkah wanita yang sedang hamil atau dalam kegiatan menyusui berpuasa? Jawabannya sebenarnya bisa, namun yang perlu diperhatikan adalah boleh asalkan tidak menimbulkan masalah pada kesehatan janin atau juga ibunya.

Puasa Ibu Hamil Menyusui

Jadi sebelum melakukan kegiatan puasa sebaiknya kamu konsultasi ke dokter kepercayaan terlebih dahulu ya. Dan kemudian apabila kamu dalam kondisi sehat dan diperbolehkan untuk melakukan puasa menahan lapar dan haus, sebaiknya kamu perlu memperhatikan tips sehat untuk bisa terus lancar berpuasa selama bulan Ramadhan atau puasa rutin hari senin dan kamis tanpa hambatan. Pasti kamu tidak mau bukan, sehari, dua atau beberapa hari lancar puasa, namun hari berikutnya drop atau sakit. Apalagi kondisinya sekarang kamu sedang mengandung atau  sedang menyusui.

Sebenarnya apabila dilihat dari segi kesehatan, puasa sendiri dapat berdampak negatif kepada wanita yang sedang mengandung atau menyusui. Misalnya dapat mengakibatkan dehidrasi atau kekurangan cairan terkhusunya ibu menyusui yang ekslusif sebelum sang bayi menginjak usia 6 bulan, karena sejatinya pada masa - masa inilah ibu akan menyusui secara rutin hingga 2 sampai 3 jam tanpa mengenal waktu siang atau malam.Anjuran yang baik sebenarnya yaitu melakukan puasa ketika bayi sudah mencapai usia 6 bulan dan dapat menerima MPASI (Makanan Pendamping Asi).

Namun, ada kabar baik untuk para ibu yang ingin tetap menjalankan ibadah puasa meskipun dalam proses kehamilan atau harus memberikan ASI kepada sang anak.
Tips dan trik yang baik dan benar perlu diterapkan. Bagaimana caranya? Berikut tips Berpuasa yang dapat dilakukan oleh ibu hamil dan menyusui yang baik dan benar

1. Memperhatikan Usia Kehamilan
Hal pertama yang perlu diperhatikan ketika sang ibu sedang dalam proses kehamilan dan ingin berpuasa adalah Usia kehamilan. Wanita yang sedang mengandung disarankan untuk tidak berpuasa ketika usia kandungannya masih berada pada timester pertama. Mengapa? Karena pada masa inilah sang janin masih dalam proses pembentukan organ –organ, otak, saluran pencernaan dan lain sebagainya.

Selain itu pada trimester pertama ini juga calon ibu akan lebih rentan untuk mengalami keluhan seperti halnya mual, pusing atau bahkan muntah hingga badan menjadi lemas sehingga akan sangat menyulitkan ibu untuk berpuasa. Sedangkan usia kehamilan yang disarankan adalah umur janin telah memasuki trimester kedua dan ketiga karena masa ini janin hanya tinggal proses pembesaran saja, gangguan seperti mual pun sudah berkurang. Untuk ibu yang sedang menyusui dapat berpuasa asalkan kecukupan nutrisi, gizi dan cairan terpenuhi bagi diri sendiri maupun sang buah hati.

2. Mencukupi Kebutuhan Nutrisi
Untuk memastikan kesehatan ibu dan bayi, kebutuhan nutrisi adalah salah satu faktor yang sangat penting. Baik bagi ibu hamil dan menyusui setidaknya harus memenuhi syarat kebutuhan yakni 2500 kkal/hari atau yang terbagi menjadi 50% karbohidrat, 30% protein nabati dan hewani, sisanya yakni 20% diperuntukkan untuk jumlah lemak baik. Penting juga untuk diingat Hindari makanan yang pedas, manis berlebih, asin termasuk junk food meskipun dalam kondisi ngidam. Selalu perhatikan apa yang kamu makan dan minum, perbanyak buah – buahan yang recommended untuk di konsumsi ibu hamil seperti semangka, pisang, alpukat, mangga, jeruk dan lain sebagainya.

3. Minum Suplemen Pelancar Kuantitas dan Peningkat Kualitas ASI
Bagi ibu yang menyusui sambil berpuasa,  sangat dianjurkan untuk minum suplemen pelancar kuantitas ASI, agar ASI tetap lancar.  Selain kuantitas, yang terpenting adalah kualitas agar bayi mendapat nutrisi yang cukup. Suplemen yang dapat dikonsumsi yaitu suplemen yang sesuai dengan anjuran Dokter.

4. Penuhi Kebutuhan Cairan Tubuh
Dehidrasi merupakan salah satu penyakit yang biasa selalu siap mengintip setiap orang yang sedang berpuasa termasuk para ibu yang sedang mengandung atau menyusui. Untuk itu kamu dianjurkan untuk memenuhi kebutuhan cairan tubuh kamu.
Pada Umumnya sang ibu akan sangat disarankan bahkan wajib untuk mengonsumsi air putih sebanyak 2 - 3 liter air per hari. Buah – buah yang mengandung air juga bisa sebagai pengganti bagi ibu yang tidak bisa minum air putih secara maksimal misalnya semangka dan air kelapa muda.

5. Melakukan Olahraga Ringan Secara Rutin
Olahraga bukan tidak bisa dilakukan ketika sedang berpuasa malahan sebaliknya olahraga ringan dapat memberikan sejuta manfaat. Misalnya hal ini dapat menjaga kebugaran tubuh, mencegah adanya stres, mempermudah dalam proses persalinan dan juga untuk perkembangan janin yang sehat. Namun, untuk mendapatkan semua manfaat itu ada syarat yang perlu dipenuhi dari segi waktu dan intensitasnya.
Waktu paling baik adalah di pagi hari atau bisa juga 60 menit menjelang berbuka puasa. Kamu bisa memilih jenis olahraga yang low impact seperti halnya berjalan kaki atau senam ringan. Sedangkan untuk intensitasnya sendiri dapat diterapkan sebanyak 3 kali dalam seminggu dengan durasi setidaknya 20 -30 menit untuk sekali olahraga.

6. Istirahat yang Cukup
Kamu harus Ingat , tidak hanya makanan/nutrisi/suplemen yang berpengaruh kepada kuantitas ASI, namun juga faktor stres. Dengan istirahat yang cukup, maka tingkat stres dapat berkurang dan berujung pada produksi ASI. Istirahat di sini tidak hanya tidur ya, bisa bermain dengan bayi, menonton TV, atau kegiatan apapun yang membuat kamu terhibur dan merasa senang.

Uraian diatas adalah Tips ampuh, manjur, sehat dan sudah pasti aman untuk kamu terapkan dalam kehidupan sehari - hari agar bisa terus berpuasa secara lancar tanpa di halangi perasaan was - was akan kesehatan sang bayi maupun kamu sendiri.
Selama nutrisi di bulan Ramadhan terpenuhi dengan baik, hal ini tidak akan berdampak buruk bagi sang buah hati. Hindari berpuasa apabila sang ibu mengalami mual atau pusing dan berbagai dampak pada kehamilan yang lainnya.

Namun, yang penting dan  perlu diingat yaitu  jangan lupa untuk selalu informasikan atau konsultasi pada dokter kepercayaan kamu apapun yang terjadi, sebab lebih baik mencegah daripada mengobati, prinsip ini juga berlaku bagi sang ibu yang sedang mengandung dan juga menyusui ketika ingin berpuasa. Lengkapi pengetahuan kamu secara seksama agar tidak ada hal -hal yang tidak diinginkan terjadi.